Rabu, 17 Februari 2016

Di dalam Jiwa yang Sehat Terdapat Raga yang Kuat




Postingan ini dalam rangka menguatkan diri saya yang lagi hampir sakit. Gegara seminggu ngebegadangin serial Twilight, jadinya tensi langsung drop drastis. Tapi anehnya, nih bodi bisa baik-baik aja. Padahal normalnya, tensi di bawah 80mmHg pasti udah keliyengan. Alhamdulillah banget, diriku fine-fine aja. Cuma sedikit migren sih ...he.
 
Menurutku, kalo pikiran dan jiwa sehat, walopun badan lagi sakit pasti nggak dirasa sakitnya. Tapi sebaliknya, walopun badan sehat tapi pikiran semrawut, bawaannya pasti lemes aja. Jadi, yang perlu disehatkan selalu itu adalah jiwa, baru raga. Untungnya jiwaku selalu terjaga kesehatannya. Jadi walopun tensi lagi drop kayak gini, masih bisa beraktivitas normal walopun cemilannya jadi sedikit beda...he.
                                                         Cemilan baru sayah


Orang bilang ... Mens sana in corpore sano, itu betul banget. Mbak Jupe bilang, walopun badan terpenjara tapi kalo pikiran bebas, maka tidak akan pernah merasa sedang dalam penjara. (Itu cuplikan hasil wawancara saya dengan beliau ketika beliau lagi ada kasus ama Jenk Depe) #uhuk

Tapi beneran lho, pikiran itu ternyata sangat berpengaruh besar pada kesehatan tubuh. Dan sangat mempengaruhi semangat hidup. Walopun bodi sehat wal’afiat, tapi kalo lagi banyak pikiran dan dibawa lebay tetap aja jadinya loyo. So? Buat kamu yang sering kebanyakan pikiran, berbagilah dengan orang yang kamu sayang. Membagi beban pikiran walau hanya sekadar curhat itu efeknya luar biasa lho, bisa bikin semangat selalu.

Mulai sekarang sehatkanlah jiwamu selalu. Jangan terlalu lebay dengan pikiran, kasian nanti bodi jadi ikut-ikutan sengsara. Pola makan sehat, tidur cukup dan olah raga seimbang. Jangan kayak saya, hobi banget begadang, hahahaha.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar