Sabtu, 29 Maret 2014

Alasan Membeli Buku


Bagi penulis seperti saya, buku adalah ‘makanan’. Jadi, kalo nggak baca bakalan ‘kelaparan’, karena idealnya seorang penulis adalah pembaca yang baik. Suka nulis tapi nggak suka baca sama artinya dengan nggak makan tapi pengin kenyang. Nah, masalahnya … kadang saya suka dilema dalam hal membeli buku. Sejak bergabung di grup-grup kepenulisan dan komunitas kelas menulis, saya jadi mempunyai banyak sekali kenalan penulis, mulai dari yang baru aja ‘melahirkan’ naskahnya sampai yang karyanya udah bejibun. Jumlahnya ada puluhan bahkan ratusan orang.

Yang saya bayangin, kalau dalam sebulan ada puluhan teman sesama penulis yang berhasil menerbitkan buku, dan nggak jarang mereka pasti menginfokan itu di grup atau secara pribadi agar saya ‘wajib’ memiliki, lalu apa kabar isi dompet saya nantinya? Ada rasa sungkan kalau saya nggak beli buku mereka, apalagi kalau teman yang lumayan kenal dekat dan sering curcol saban hari. Walaupun motif dari membeli buku mereka alasannya karena nggak enak hati dan belum tentu buku mereka sesuai kebutuhan saya atau jenis tulisannya saya suka. Kalau sehati sih ndak masalah, cuma melihat daftar antrian buku teman-teman yang ‘wajib’ saya beli sudah sangat panjang, kasihan juga melihat isi dompet saya jadinya … hiks.

Membeli buku memang suatu kebutuhan tersendiri bagi saya, dalam sebulan pastinya minimal ada lima buku yang wajib jadi bahan bacaan saya. Walaupun sekarang nggak harus beli buku juga kalau mau baca, cukup blogging atau googling aja kita bisa mendapatkan banyak sekali bahan bacaan. Cuma menurut saya, membaca via gadget itu kepuasannya beda. Ibarat makanan, membaca via internet itu ibarat makanan fast food bahkan junk food, gizinya jauh banget sama bacaan yang hardcopy, kenikmatan membacanya juga beda. Jadi mau secanggih apapun media informasi via internet, saya tetap memilih buku sebagai sumber ‘hiburan’ yang sangat memuaskan #halah

Untungnya sekarang saya punya cara tersendiri menyiasati supaya bisa memiliki buku yang saya inginkan tanpa harus menguras isi dompet secara berlebihan. Tapi saya punya prinsip yang masih saya pegang sampai detik ini, saya paling anti meminta buku secara gratis dari teman penulis walaupun itu udah soulmate banget. Saya akan tetap menghargai jerih payah mereka menghasilkan buku dengan membelinya. Kecuali kalo dia ikhlas memberikannya tanpa saya minta, rezeki nggak boleh ditolak toh? Tapi saya tetap say no to minta-minta gratisan buku ke teman penulis, titik!

Lebih baik saya cari diskonan atau ke tokbuk loakan untuk meminimalisasi pengeluaran. Atau ikutan kuis dan give away yang penulis adakan kalo pengin dapat gratisan buku. Setidaknya saya ada usaha dan membantu mereka mempromokan bukunya, sehingga nerima hadiahnya juga nggak pake malu karena pake usaha. Barteran buku masih lebih terhormat menurut saya, daripada ngerengek minta japrem. Kadang ada satu hal yang bikin saya miris, ketika saya harus merasa tak enak hati saat bilang nggak suka sama buku yang ditawarkan ke saya, padahal dia teman seperjuangan … he. Moso harus maksain diri tetap beli kalo ujung-ujungnya nggak bakalan saya baca. Jujur, dikasih gratis pun belum tentu saya minat buat baca kalo saya nggak suka, yang ada saya hibahkan ke orang tuh buku jadinya. Tapi yang pasti untuk menjaga perasaannya saya nggak koar-koar langsung ke dia soal itu #yaealahhh, nyare mate? Hihihi.

So, kadang saya punya alasan tersendiri untuk membeli buku yang di luar daftar antrian. Itulah jeleknya saya, suka nggak konsekuen sama daftar belanjaan, hiks. Selain memang urgent dan terdesak kebutuhan bahan tulisan, saya memang suka nggak bisa menahan diri untuk menyegerakan hal apapun yang saya kehendaki, kecuali satu hal … (apa yaaa, kasih tau nggak yaaa)

Di saat ibu-ibu kompleks tetangga rumah pada sibuk belanja baju, tas ato sepatu buat memenuhi passion mereka, saya justru ngubek-ngubek tokbuk buat hunting novel terbaru. Saat teman-teman sosmed pada heboh buka situs Berrybenka.com dan Zalora.com, saya lebih asyik ngacak-ngacak Bukabuku.com ato BukuKita.com. Untungnya saya nggak sendirian, setidaknya saya punya teman berbagi yang juga maniak belanja buku (bahkan ada yang lebih parah dari saya). Jadi sah-sah aja kalo beli buku jadi salah satu alasan tersendiri buat saya untuk tetap bertahan ‘hidup’.

8 komentar:

  1. hmm, memang rasanya tidak buku baca sehari itu kayak ada yang kurang. kalau saya pribadi, klu uang kurang biasanya cukup dengan membeli koran saja, hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting ada yang dibaca ya, hehehe :)

      Hapus
  2. Saya juga suka kalap kalau beli buku mbak heheh

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. Hahahaha, moso tukang palak ora ngarti japrem? Piye to Una? :P

      Hapus
  4. betul .. betul .. betul.. buku itu makanan fave para penulis. Walau ada internet, membeli buku (novel) serasa jadi kebutuhan pokok juga ya.. Ayo kutunggu novel berikutnya dari penulis yang mantap Mel Ara kembali ... :)

    BalasHapus